Dapatkan hadiah dan promo menarik silahkan kontak: +6282297271972 (WhatsApp only)

Bagaimana CEO Aflac Dan Amos mengubah perusahaan asuransi menjadi terkenal secara internasional

Date:

Share post:

Tidak banyak CEO yang dengan yakin dapat mengatakan bahwa mereka mempertaruhkan reputasi perusahaannya. Namun hal itulah yang dilakukan Dan Amos, ketua, presiden, dan CEO raksasa asuransi tambahan Aflac (AFL), hampir 25 tahun yang lalu.

Taruhan Amos yang tidak konvensional dan berisiko untuk menguji kampanye iklan yang bisa dibilang menjengkelkan yang melibatkan seekor bebek berkuak tidak hanya menjadikan Aflac terkenal di dunia internasional tetapi juga mengubah permainan periklanan bagi perusahaan asuransi.

“Kesukaannya meningkat pesat setelahnya,” kata Amos kepada Yahoo Finance dalam sebuah wawancara eksklusif di kantor pusat perusahaan di Columbus, Georgia. “Jadi, dalam waktu tiga tahun, kami melipatgandakan penjualan kami di Amerika Serikat.”

Pertumbuhan penjualan seperti itulah yang menarik investor ke Aflac selama beberapa dekade. Termasuk dividen tunai yang diinvestasikan kembali – sesuatu yang membuat perusahaan terkenal – Aflac telah mengembalikan lebih dari 15.000% kepada pemegang saham selama 33 tahun terakhir. Di bawah masa jabatan Amos, saham Aflac telah meningkat dari kurang dari satu dolar menjadi di atas $80.

Harga saham Aflac terus mencapai rekor tertinggi pada tahun 2024, namun masih ada pertanyaan tentang kemampuan Aflac untuk membuka katalis pertumbuhan pendapatan berikutnya.

Total pendapatan tahunan perusahaan telah menurun sejak tahun 2019, dan perusahaan menghadapi lingkungan penjualan yang menantang, potensi kecerdasan buatan untuk mengganggu industri, dan tantangan demografis di pasar terbesarnya, Jepang.

“Biar saya beri tahu Anda, orang terakhir di seluruh dunia yang saya perkirakan akan terkena dampak (teknologi) terhadap mereka adalah supir taksi, dan Uber hampir membuat mereka gulung tikar,” kata Amos, yang merupakan orang kelima di dunia. CEO dengan masa jabatan terlama di Fortune 500 dan CEO dengan masa jabatan terlama kedua di Fortune 200 setelah Warren Buffett dari Berkshire Hathaway. “Sekarang mereka sudah menemukan cara untuk melakukannya. Tapi intinya, jangan berpikir Anda tidak rentan terhadap perubahan.”

Total pengembalian Aflac kepada pemegang saham, termasuk dividen yang diinvestasikan kembali, di bawah kepemimpinan Dan Amos. ((Yahoo Keuangan))

Amos menyebut bebek Aflac sebagai “angsa emas”. Pada tahun 2000, dua eksekutif periklanan mempunyai ide untuk mengejek nama perusahaan, dan Amos mengambil kesempatan untuk membuat iklan senilai $1 juta. Sebelumnya, katanya, perusahaan tersebut tidak menghabiskan lebih dari $400.000 untuk sebuah iklan.

Iklan tersebut melambungkan pengenalan merek perusahaan dari 11% menjadi hampir 94% selama 14 tahun, menurut Aflac. Meskipun perusahaan asuransi lain telah menerapkan taktik periklanan lucu yang serupa, Amos mencatat bahwa perusahaan tersebut mampu mengeluarkan sebagian kecil dari apa yang dibelanjakan oleh perusahaan asuransi jiwa lainnya untuk iklan setiap tahunnya.

NEW YORK, NY - 04 DESEMBER: Bebek Aflac mengunjungi lantai Bursa Efek New York setelah eksekutif Aflac membunyikan bel penutupan pada sore hari tanggal 4 Desember 2015 di New York City.  Pasar ditutup naik lebih dari 370 poin karena data laporan pekerjaan yang positif.  (Foto oleh Andrew Burton/Getty Images)

Bebek Aflac mengunjungi lantai Bursa Efek New York pada 4 Desember 2015, di New York City. (Andrew Burton/Getty Images) (Andrew Burton melalui Getty Images)

Namun kesuksesan Aflac dimulai jauh sebelum bebek tersebut memulai debutnya. Awalnya dikenal sebagai American Family Life Assurance Company of Columbus, perusahaan ini mengadopsi akronim Aflac pada tahun 1989, setahun sebelum Amos menjadi CEO, setelah kematian pamannya, John Amos.

Amos mewarisi sebuah perusahaan yang diam-diam memperluas jejaknya di luar AS, khususnya di Jepang, sejak tahun 1974, ketika perjalanan paman Amos ke Pameran Dunia Osaka membuat perusahaan tersebut mendapatkan izin untuk menjual asuransi kesehatan di negara tersebut. Saat ini, tunjangan asuransi kesehatan, hidup, dan kematian Aflac digunakan oleh satu dari empat rumah tangga di Jepang, menurut perusahaan tersebut.

Namun, ketergantungan pada pasar Jepang menimbulkan tekanan demografi di kedua sisi. Pada tahun 2050, PBB memperkirakan jumlah penduduk berusia 65 tahun ke atas di Tiongkok dan Korea Selatan akan melampaui Jepang. Ditambah lagi dengan menurunnya angka kelahiran, hal ini menimbulkan dilema bagi Aflac.

Persentase penduduk berusia di atas 65 tahun di Tiongkok, Korea Selatan, dan Jepang.

Persentase penduduk berusia di atas 65 tahun di Tiongkok, Korea Selatan, dan Jepang. ((Yahoo Keuangan))

Solusinya, menurut Amos, adalah pendekatan kebijakan hibrida perusahaan – kombinasi asuransi kanker dan asuransi jiwa untuk menarik konsumen muda lebih awal sehingga mereka terhindar dari kesulitan keuangan di kemudian hari. Ini adalah bagian dari kampanye penjualan kilat yang diluncurkan Aflac baru-baru ini bertepatan dengan ulang tahun ke-50 perusahaan tersebut berbisnis di Jepang.

Ada juga risiko geografis jika mengandalkan Jepang sebagai bagian terbesar pendapatan Aflac. Amos mengaku masih khawatir setelah gempa dan tsunami Tohoku tahun 2011 merenggut lebih dari 18.000 nyawa dan menyebabkan kerusakan besar pada pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi.

Tampilan situs web Aflac di Jepang sebagai bagian dari kampanye penjualannya.

Tampilan situs web Aflac di Jepang sebagai bagian dari kampanye penjualannya. (Aflak) ((Yahoo Keuangan))

Aflac juga menghadapi masa depan industri layanan kesehatan yang siap untuk melakukan lebih banyak perubahan dalam tiga tahun ke depan dibandingkan 30 tahun sebelumnya. Hal ini sebagian besar didorong oleh peralihan industri dari penjualan dari pintu ke pintu dan pengurusan dokumen yang ditulis tangan ke layanan kesehatan yang disebabkan oleh COVID-19. digitalisasi dan, sekarang, AI generatif.

Meskipun ada kemajuan, Amos tidak memperkirakan saatnya AI akan menggantikan hubungan antarmanusia antara pelanggan dan karyawan Aflac. Sementara perusahaan-perusahaan Amerika lainnya melakukan outsourcing call center, Amos telah berupaya menjaga pelanggan Aflac tetap terhubung dekat dengan rumah, memungkinkan interaksi tatap muka secara teratur dengan karyawannya, yang menurut Amos adalah jantung dan jiwa Aflac.

“Dari sudut pandang administratif, orang-orang kami yang paling berbakat dan penting ada di call center, karena mereka adalah garis antara perusahaan dan pelanggan atau agen dan perusahaan,” kata Amos. “Jadi sangat penting bagi kita untuk memiliki sikap positif, membantu mereka melakukan apa pun yang perlu kita lakukan untuk memastikan hal itu berhasil.”

“Saya pikir sentuhan kemanusiaan adalah sesuatu yang sangat penting bagi pertumbuhan perusahaan,” tambahnya, “karena yang kami jual hanyalah janji di selembar kertas.”

Tiga prinsip manajemen risiko, menurut CEO Aflac Dan Amos.

Tiga prinsip manajemen risiko, menurut CEO Aflac Dan Amos. ((Yahoo Keuangan))

Namun meski dengan pendekatan kuno, Amos dengan sepenuh hati menerima perubahan. Daripada melihat perkembangan AI generatif dan kemajuan medis dari vaksin COVID mRNA sebagai ancaman terhadap asuransi tambahan, Amos melihatnya sebagai sebuah peluang.

“Yah, saya tidak tahu ada orang yang lebih bersemangat mengenai masa depan kita daripada saya dan apa yang saya lihat ke depan karena orang-orang, melalui layanan kesehatan, menemukan obatnya,” kata Amos. “Penyembuhan ini memerlukan biaya. Jadi Anda memerlukan perlindungan tambahan untuk membantu menutupi biaya-biaya tersebut.”

Pada saat yang sama, setelah 50 tahun bekerja di Aflac, dari seorang mahasiswa berusia 19 tahun hingga CEO, Amos masih memiliki beberapa hal yang membuatnya terjaga di malam hari.

“Saya harus khawatir tentang tsunami di Jepang,” kata Amos. “Saya khawatir mengenai suku bunga dan apa yang akan terjadi terkait hal tersebut. Tapi apakah saya takut dengan hal tersebut? Tidak. Kami mengelola risiko. Itulah yang kami lakukan untuk mencari nafkah. … Jadi saya tidak gugup, tapi saya khawatir tentang itu semua. Dan jika tidak, saya tidak akan menjadi manajer risiko yang baik.”

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa yang menggerakkan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance

Pimpin Ke Arah Ini

Pimpin Ke Arah Ini

Hanwha Life Asia

Hanwha Life

Artikel terkait

Panduan Membeli Asuransi Jiwa untuk Lansia – NerdWallet

Para lansia mungkin kesulitan menemukan yang ideal polis asuransi jiwanamun pilihan pertanggungan yang bermanfaat memang ada — apakah...

Perusahaan asuransi jiwa besar di Inggris menggunakan transaksi reasuransi kontroversial sebanyak tiga kali lipat

Buka kunci Intisari Editor secara gratisRoula Khalaf, Editor FT, memilih cerita favoritnya dalam buletin mingguan ini.Perusahaan-perusahaan asuransi jiwa...