Dapatkan hadiah dan promo menarik silahkan kontak: +6282297271972 (WhatsApp only)

Pelajaran dari kasus Connelly tentang perjanjian jual-beli

Date:

Share post:

Pada tanggal 6 Juni, Mahkamah Agung AS secara langsung membahas topik asuransi jiwa dalam kasus Connelly v. Amerika Serikat. Pengadilan biasanya tidak mengeluarkan keputusan di bidang asuransi jiwa dan Connelly terkenal karena pengadilan ini menangani strategi transisi bisnis yang populer secara luas yaitu perjanjian pembelian saham entitas. Keputusan Connelly mungkin menimbulkan pertanyaan dari klien serta tim pajak dan hukum mereka.

Memahami perjanjian jual beli penebusan saham pembelian entitas

Andrew Rinne

Pertama, gambaran singkat tentang pengaturan yang dibahas di Connelly. Perjanjian jual beli penebusan saham pembelian entitas sering kali mengandalkan polis asuransi jiwa untuk menyediakan likuiditas instan yang diperlukan untuk membeli saham pemilik bisnis yang baru saja meninggal. Jenis penataan ini memiliki struktur tertentu. Pelaku usaha berperan sebagai pemilik polis, pembayar premi dan penerima polis pada masing-masing pemilik pelaku usaha sesuai dengan persentase kepemilikannya masing-masing.

Sebagai penerima manfaat, jika pemilik bisnis meninggal dunia, hasil asuransi jiwa dibayarkan kepada bisnis tersebut. Ketentuan-ketentuan perjanjian jual-beli mengharuskan perusahaan untuk membayar hasil ini kepada harta warisan orang yang meninggal sebagai imbalan atas kepemilikan (saham) orang yang meninggal dalam bisnis tersebut. Hal ini membuat pemilik yang tersisa memiliki peningkatan bagian bisnis dan keluarga mendiang dengan hasil polis yang mewakili nilai saham yang ditebus. Meskipun keputusan Mahkamah Agung tidak menolak keabsahan pengaturan ini, namun keputusan tersebut membahas dan memperjelas implikasi perpajakannya.

Sebelum Connelly, jenis pertukaran ini secara luas dipandang dan diperlakukan sebagai “pencucian”, dengan hasil asuransi jiwa tidak pernah dilihat sebagai tambahan terhadap nilai bisnis untuk tujuan pajak properti. Nilai harta warisan untuk keperluan perpajakan mencakup seluruh harta wajib pajak pada saat kematian, termasuk kepentingan kepemilikan masing-masing dalam suatu usaha.

Kasus Connelly membahas perlakuan tradisional terhadap hasil ini

Dalam kasus ini, salah satu saudara laki-laki Connelly (Michael) memegang sekitar 75% saham bisnis dan saudara laki-laki lainnya (Thomas) memiliki 25%. Semua pihak sepakat bahwa bisnis tersebut bernilai sekitar $4 juta sebelum kematian Michael berikutnya. Perjanjian jual-beli yang aktif pada saat kematian Michael mengharuskan bisnis tersebut untuk membeli saham dari pemilik yang telah meninggal jika pemegang saham yang masih hidup memilih untuk tidak membeli saham orang yang meninggal tersebut.

Bisnis tersebut memegang kebijakan $3,5 juta terhadap Michael sehingga dapat memenuhi kewajibannya untuk membeli saham jika Michael meninggal. Setelah kematiannya, sesuai perjanjian, $3 juta dari hasil ditukarkan oleh bisnis dengan imbalan saham yang dimiliki oleh Michael. Pihak perkebunan mengambil sikap bahwa nilai kepemilikan Michael dalam bisnis untuk tujuan pajak properti adalah $3 juta ($4 juta x 75% kepemilikannya pada saat kematian).

Interpretasi IRS secara signifikan meningkatkan nilai pajak properti

IRS mengambil sikap berbeda. Dalam pandangan mereka, saham Michael akan bernilai sekitar $5,2 juta. Ini dihitung sebagai berikut:

GBU 728x90 2024 06

  1. nilai asli $4 juta plus Hasil $3 juta = $7 juta.
  2. 75% dari $7 juta = $5,2 juta nilai pajak properti.

Hal ini meningkatkan kewajiban pajak properti sebesar $889.000!

Pertanyaan-pertanyaan di hadapan pengadilan adalah:

  • Apakah menerima hasil asuransi jiwa membuat bisnis menjadi lebih bernilai (karena uang tetap berada dalam bisnis)?
  • Atau apakah hasil yang diperoleh tidak mengubah nilai bisnis (karena langsung digunakan untuk menebus saham pemegang saham yang meninggal)?

Pengadilan menyatakan bahwa hasil kebijakan bersifat aditif dan bukan sekedar transitif. Dengan demikian, nilai pajak properti milik Michael mengakibatkan peningkatan ketetapan pajak.

Pentingnya perjanjian jual-beli yang jelas: Pelajaran dari kasus Connelly

Fakta-fakta di Connelly mungkin tidak membantu kredibilitas pihak-pihak yang terlibat. Kita pernah mendengar pepatah, “Fakta yang buruk menghasilkan hukum yang buruk.” Perjanjian jual beli yang asli tidak mempunyai harga pembelian yang pasti, sehingga nilai bisnis untuk keperluan pajak properti tidak pernah ditentukan. Selain itu, harga pembelian kembali tampaknya tidak sesuai dengan ketentuan perjanjian.

Bisakah pengadilan mengambil keputusan berbeda jika saudara-saudaranya menyajikan “fakta yang lebih baik”? Masuk akal untuk berspekulasi bahwa hal itu mungkin terjadi. Oleh karena itu, bekerja sama dengan penasihat hukum dan pajak klien Anda menjadi semakin penting untuk memastikan struktur perjanjian jual-beli selaras dengan niat para pihak. Dalam kasus Connelly, ketidakselarasan ini dan keputusan pengadilan mengakibatkan kenaikan tagihan pajak atas tanah milik Michael Connelly sebesar $889.000.

Strategi untuk menyusun perjanjian jual beli untuk meminimalkan potensi kewajiban pajak properti

  1. Tinjau perjanjian jual beli entitas

Bekerja sama dengan penasihat pajak, hukum, dan penilaian untuk memverifikasi bahwa perjanjian jual-beli disusun dengan mempertimbangkan semua implikasi pajak. Struktur perjanjian-perjanjian ini secara signifikan dapat mempengaruhi kewajiban pajak properti. Seperti telah disebutkan sebelumnya, dampak negatif pajak properti mungkin dapat dihindari jika perjanjian tersebut telah dirancang dan dilaksanakan dengan tepat.

  1. Pertimbangkan perjanjian lintas pembelian
    Jenis perjanjian ini harus dipertimbangkan ketika ada dua pemegang saham. Pemilik dapat membeli asuransi satu sama lain. Potensi komplikasi pajak properti yang merugikan dapat dihindari karena hasil asuransi akan langsung digunakan untuk membeli saham pemilik yang masih hidup tanpa menaikkan nilai pajak properti.

Andrew Rinn adalah wakil presiden asosiasi pasar maju di Sammons Financial Group. Hubungi dia di (dilindungi email).

© Seluruh konten hak cipta 2024 oleh InsuranceNewsNet.com Inc. Semua hak dilindungi undang-undang. Tidak ada bagian dari artikel ini yang boleh dicetak ulang tanpa izin tertulis dari InsuranceNewsNet.com.



hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

Artikel terkait

Agen Properti Seumur Hidup: Harga, pajak, dan asuransi semuanya naik! Haruskah saya mendapatkan penanda tangan bersama?

Harga rumah terus meningkat di Boulder County dan Colorado Utara selama bertahun-tahun. Seiring dengan kenaikan harga, semakin sulit...

Ayah membunuh keluarganya di rumah besar mereka yang memiliki 21 kamar. Beberapa hari sebelumnya, polis asuransi jiwa istrinya diubah

Polis asuransi jiwa Teena Kamal senilai $1,25 juta diubah beberapa hari sebelum suaminya membunuhnya dan putri mereka dalam...

Vaksin COVID-19 tidak membatasi akses terhadap asuransi jiwa

Klaim: Penerima vaksin COVID-19 akan membayar premi lebih tinggi atau bahkan tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan asuransi jiwaSebuah...