Dapatkan hadiah dan promo menarik silahkan kontak: +6282297271972 (WhatsApp only)

Pengadilan memihak IRS dalam hal pajak atas polis asuransi jiwa pemegang saham – SCOTUSblog

Date:

Share post:

ANALISIS PENDAPAT

Pengadilan dengan suara bulat memutuskan Connelly v. Amerika Serikat pada hari Kamis. (Katie Barlow)

Pendapat Hakim Clarence Thomas untuk pengadilan dengan suara bulat pada hari Kamis di Connelly v. Layanan Pendapatan Internal menyelesaikan masalah pajak kawasan pejalan kaki untuk perusahaan-perusahaan tertutup. Kasus ini menyajikan perangkat perencanaan warisan rutin bagi perusahaan-perusahaan tersebut, yang biasanya membeli polis asuransi jiwa dari pemegang saham utama. Dengan hasil dari kebijakan tersebut, korporasi dapat membeli saham pemegang saham yang sekarat dari harta milik pemegang saham, memastikan bahwa korporasi tetap berada di tangan keluarga aslinya.

Masalahnya di sini adalah apa yang harus dilakukan dengan nilai hasil asuransi jiwa yang mengalir ke perusahaan segera setelah kematian. Apakah mereka membuat korporasi bernilai lebih daripada tanpa hasil (karena itu adalah uang yang dimiliki korporasi) atau apakah mereka meninggalkan korporasi dengan nilai yang sama (karena mereka mengalir ke dalam korporasi tepat sebelum korporasi membelanjakannya untuk menebusnya) saham dari pemegang saham yang meninggal)?

Sebagaimana dijelaskan oleh Hakim Thomas, pengadilan mengambil pandangan sebelumnya. Di sini, salah satu saudara Connelly (Michael) memiliki sekitar 75% saham dan yang lainnya (Thomas) memiliki sekitar 25%. Perusahaan saudara-saudara tersebut bernilai kurang dari $4 juta sebagai bisnis yang beroperasi pada saat kematian Michael, sehingga keluarga tersebut berpendapat bahwa saham Michael bernilai sekitar $3 juta (75% dari $4 juta). Namun, IRS berpandangan bahwa perusahaan tersebut bernilai sekitar $7 juta, merujuk pada tambahan $3 juta dalam hasil asuransi, membuat saham Michael bernilai sedikit lebih dari $5 juta (75% dari $7 juta).

Namun pengadilan mengatakan pada hari Kamis bahwa “sebuah contoh sederhana membuktikan poin (bahwa) kewajiban untuk menebus saham pada nilai pasar wajar tidak mengimbangi nilai hasil asuransi jiwa.” Pengadilan menyatakan sebuah perusahaan memegang $10 juta tunai dan tidak ada yang lain, dengan masing-masing dari 100 sahamnya bernilai $100,000 ($10 juta dibagi 100). Misalkan, tulisnya, korporasi menebus dua puluh saham dari salah satu pemegang saham. “Untuk menebus saham dengan nilai pasar wajar, perusahaan harus membayar $2 juta. Setelah penebusan, A akan menjadi pemegang saham tunggal di sebuah perusahaan senilai $8 juta dan dengan 80 saham beredar. Saham A masih bernilai $100.000 per saham ($8 juta 80 lembar saham).”

Bagi pengadilan, contoh tersebut cukup menyelesaikan kasus ini. “Karena penebusan nilai pasar wajar tidak berdampak pada kepentingan ekonomi pemegang saham mana pun, tidak ada pembeli yang bersedia menganggap kewajiban penebusan … sebagai faktor yang mengurangi nilai saham tersebut.”

Dengan hasil asuransi jiwa senilai $3 juta, pengadilan menjelaskan, “Siapa pun yang membeli saham Michael akan memperoleh (80)% saham di perusahaan senilai $(7) juta, beserta kewajiban (korporasi) untuk menebus saham tersebut. dengan nilai pasar wajar.” Oleh karena itu, harga saham Michael akan menjadi sekitar $5,3 juta (sekitar 75% dari $7 juta) “yaitunilai yang diharapkan diterima oleh pembeli sebagai imbalan atas saham Michael ketika (perusahaan) menebusnya dengan nilai pasar wajar.”

Pengadilan dengan mudah menolak argumen Connelly “bahwa kewajiban penebusan adalah suatu kewajiban” sebagai sesuatu yang “tidak dapat diselaraskan dengan mekanisme dasar penebusan saham.” Pengadilan menjelaskan bahwa penebusan nilai pasar yang wajar “selalu mengurangi nilai total suatu perusahaan. Dan, karena jumlah saham yang beredar setelah penebusan lebih sedikit, pemegang saham yang tersisa memiliki kepemilikan proporsional yang lebih besar di perusahaan yang kurang bernilai tersebut.” Hal ini akan “menjungkirbalikkan proses biasa ini” jika memperlakukan penebusan sebagai sesuatu yang “meninggalkan (orang yang selamat) memiliki kepemilikan yang lebih besar di sebuah perusahaan dengan sama nilainya seperti sebelum penebusan. … Itu tidak mungkin benar.”

Pengadilan ditutup dengan mengakui argumen Connelly bahwa keputusan tersebut “akan mempersulit perencanaan suksesi bagi perusahaan-perusahaan yang kepemilikannya dekat.” Ia mengakui bahwa poin tersebut “

Saya ragu keputusan ini akan berdampak besar pada beban pajak properti yang ditanggung para pemilik perusahaan tertutup. Bahkan pengadilan – yang tentunya bukan merupakan kata terakhir dalam perencanaan pajak yang kreatif – menyarankan berbagai strategi mitigasi, dan saya mempunyai banyak alasan untuk berpikir bahwa para perencana pajak yang sangat terampil dalam perekonomian kita akan menemukan cara untuk memecahkan masalah ini, baik melalui desain transaksional. atau dengan amandemen peraturan pajak yang sesuai.

Hanwha Life Asia

Hanwha Life

Artikel terkait

Perusahaan asuransi jiwa besar di Inggris menggunakan transaksi reasuransi kontroversial sebanyak tiga kali lipat

Buka kunci Intisari Editor secara gratisRoula Khalaf, Editor FT, memilih cerita favoritnya dalam buletin mingguan ini.Perusahaan-perusahaan asuransi jiwa...

Kebersamaan Barat Laut Memperluas Kehadiran California Utara

Perusahaan pindah kantor di San Jose, Kalifornia SAN JOSE, California., 17 Juni 2024 /PRNewswire/ -- Northwestern Mutual, sebuah...