Dapatkan hadiah dan promo menarik silahkan kontak: +6282297271972 (WhatsApp only)

Perusahaan asuransi jiwa Jepang terpecah dalam eksposur ekuitas | Pemilik Aset | Investor Asia

Date:

Share post:

Perusahaan asuransi jiwa di Jepang berbeda pendapat mengenai daya tarik ekuitas dalam kondisi makroekonomi saat ini. Beberapa dari mereka meningkatkan eksposurnya, sementara yang lain tetap waspada dan lebih memilih pasar swasta.

Meskipun pendapatan tetap jangka panjang, dan khususnya obligasi pemerintah Jepang (JGB), merupakan target utama investasi dan menempati sebagian besar portofolio perusahaan asuransi jiwa, kelompok yang relatif lebih kecil berupaya melakukan diversifikasi ke aset-aset berisiko dengan tujuan meningkatkan keuntungan.

Teruki Morinaga

Peringkat Fitch

“Saya telah mengamati bahwa beberapa perusahaan asuransi jiwa besar atau menengah Jepang diperkirakan akan mempertahankan eksposur mereka terhadap ekuitas domestik,” kata Teruki Morinaga, direktur asuransi di Fitch Ratings Jepang, kepada Investor Asia.

Perusahaan asuransi jiwa ini melakukan hal ini karena ekuitas Jepang memberikan imbal hasil dividen yang tinggi – seringkali jauh di atas 2% – yang berarti imbal hasil yang lebih tinggi dibandingkan JGB. Selain itu, beberapa perusahaan asuransi jiwa percaya bahwa paparan terhadap ekuitas domestik akan mendukung upaya diversifikasi mereka, jelas Morinaga.

“Orang-orang Jepang ini – seringkali merupakan perusahaan mutual – cenderung memiliki kelebihan modal yang cukup untuk menyerap biaya modal yang lebih tinggi dan risiko volatilitas pasar,” katanya.

Salah satu contoh tren ini adalah Asahi Mutual Life Insurance. Pada tahun fiskal yang berakhir pada tanggal 31 Maret, ekuitas domestik menyumbang 11% dari total aset, meningkat dari 9,7% pada tahun sebelumnya.

Peningkatan ini patut dicatat, mengingat sebagian besar portofolio Asahi Mutual, yaitu 61,8%, diinvestasikan pada pendapatan tetap pada akhir Maret, turun dari 63% pada tahun sebelumnya karena penurunan investasi pada pendapatan tetap di luar negeri.

MENGURANGI

Bertentangan dengan Asahi Mutual, Dai-ichi Life ingin mengurangi kepemilikannya pada ekuitas domestik – yang nilainya melonjak – untuk menghindari terlalu banyak eksposur terhadap kelas aset, Tetsuya Kikuta, CEO Dai-ichi Holdings, mengatakan kepada lokal media pada bulan April saat tahun fiskal baru di Jepang dimulai.

Anak perusahaannya, Dai-ichi Life Insurance, memiliki ekuitas Jepang senilai sekitar ¥4 triliun ($25,4 miliar). Rencananya adalah untuk menjual senilai ¥1,2 triliun selama tiga tahun ke depan, naik dari ¥600 miliar yang terjual berdasarkan rencana jangka menengah sebelumnya.

“Biaya modal kami masih tinggi, jadi kami perlu menurunkan biaya tersebut dan meningkatkan efisiensi modal. Penting untuk memitigasi risiko bersamaan dengan upaya meningkatkan keuntungan. Dari perspektif itu, kami akan mengurangi ekuitas domestik, yang merupakan sumber volatilitas terbesar,” kata Kazuyuki Shigemoto, Managing Executive Officer di Dai-ichi Life Insurance, kepada media lokal pada bulan Mei.

BACA JUGA: Perusahaan asuransi jiwa Jepang mengharapkan imbal hasil obligasi yang lebih baik

Sebaliknya, Dai-ichi Life, perusahaan asuransi jiwa terdaftar terbesar di Jepang, berencana mengarahkan dana ke investasi alternatif.

“Kami beralih ke ekuitas swasta, dana lindung nilai, dan target serupa. Kami bersedia memulai utang swasta mulai tahun fiskal ini,” tambah Shigemoto.

ALTERNATIF LEBIH BANYAK

Di Nippon Life Insurance, perusahaan asuransi jiwa terbesar di Jepang, ekspektasinya adalah bahwa harga di pasar ekuitas domestik akan turun pada tahun fiskal ini, menyusul kenaikan tahun sebelumnya ketika indeks Nikkei 225 mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa.

BACA JUGA: Bisakah melonjaknya ekuitas Jepang menjadi lebih tinggi lagi?

Nippon Life menginvestasikan sekitar ¥350 miliar pada ekuitas domestik pada tahun fiskal terakhir, terutama pada anak perusahaan grup, menurut Keisuke Kawasaki, pejabat eksekutif dan kepala investasi di Nippon Life Insurance.

“Kami memperkirakan hal yang sama akan terjadi pada tahun fiskal ini. Demikian pula, saham asing juga akan tetap setara dengan tahun lalu. Untuk keduanya, kami akan memilih target berdasarkan potensi pertumbuhan, keuntungan pemegang saham, dan keberlanjutan,” kata Kawasaki kepada media lokal pada bulan Mei.

Sementara itu, Nippon Life mengikuti Dai-Ichi Life menjadi investasi alternatif pada tahun fiskal ini. Nippon Life akan menargetkan aset real estat dan infrastruktur asing, Investor Asia mengerti.

BACA JUGA: Perusahaan asuransi jiwa Jepang memperluas investasi alternatif

Perusahaan asuransi lainnya, Meiji Yasuda Life, berencana menginvestasikan sekitar ¥600 miliar pada investasi alternatif di dalam dan luar negeri selama tiga tahun ke depan. Tujuannya adalah ekspansi dan diversifikasi di luar obligasi dan saham pemerintah, dengan ambisi untuk meningkatkan keuntungan.

“Kami akan secara aktif berinvestasi pada aset jangka panjang yang kompatibel dengan asuransi jiwa, dengan fokus pada ekuitas swasta dan utang swasta,” Hideki Nagashima, presiden Meiji Yasuda Life, mengatakan kepada media lokal pada bulan Januari.

¬ Haymarket Media Terbatas. Seluruh hak cipta.



hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

Artikel terkait

Agen Properti Seumur Hidup: Harga, pajak, dan asuransi semuanya naik! Haruskah saya mendapatkan penanda tangan bersama?

Harga rumah terus meningkat di Boulder County dan Colorado Utara selama bertahun-tahun. Seiring dengan kenaikan harga, semakin sulit...

Ayah membunuh keluarganya di rumah besar mereka yang memiliki 21 kamar. Beberapa hari sebelumnya, polis asuransi jiwa istrinya diubah

Polis asuransi jiwa Teena Kamal senilai $1,25 juta diubah beberapa hari sebelum suaminya membunuhnya dan putri mereka dalam...

Vaksin COVID-19 tidak membatasi akses terhadap asuransi jiwa

Klaim: Penerima vaksin COVID-19 akan membayar premi lebih tinggi atau bahkan tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan asuransi jiwaSebuah...