Dapatkan hadiah dan promo menarik silahkan kontak: +6282297271972 (WhatsApp only)

Perusahaan asuransi jiwa yang lebih banyak beralih ke sektor pensiun semakin terpapar risiko pasar: S&P – Reinsurance News

Date:

Share post:

Ketika penjualan anuitas – terutama anuitas tetap dan anuitas indeks tetap – oleh perusahaan asuransi jiwa AS meningkat sejak tahun 2021, S&P Global Ratings mengeksplorasi tantangan yang dihadapi perusahaan asuransi jiwa.

Dalam laporan terbaru yang dirilis oleh perusahaan tersebut, terungkap bahwa permintaan anuitas, serta bentuk tunjangan pensiun swasta lainnya telah meningkat seiring dengan kondisi pasar yang menguntungkan, pergeseran demografi, dan permintaan konsumen yang lebih besar terhadap pendapatan pensiun seumur hidup, karena sebagian besar pekerjaan telah berhenti. memberikan pensiun manfaat pasti.

Namun, menurut para analis, anuitas menjadi “lebih menarik bagi pemegang polis” sejak suku bunga mulai naik dan perusahaan asuransi menaikkan suku bunga anuitas.

Perusahaan asuransi jiwa menghadapi sejumlah risiko dan tren utama.

Hambatan regulasi yang terkait dengan standar permodalan, offshoring, praktik penjualan, atau standar baru masih merupakan risiko yang sangat tinggi, begitu pula dengan meningkatnya serangan siber, dan tidak ada perubahan yang diharapkan.

Beriklan di sini

Dampak suku bunga terhadap pendapatan spread dan penjualan top-line menghadirkan risiko moderat dan tidak ada perubahan yang diharapkan.

Selain itu, ketegangan geopolitik dan makroekonomi yang mengancam pemulihan ekonomi juga menghadirkan risiko yang tinggi, namun tidak ada perubahan yang diharapkan.

Inflasi yang terus-menerus membebani pengeluaran dan mempengaruhi profitabilitas juga masih merupakan risiko yang moderat, begitu pula dengan tingginya gagal bayar kredit.

S&P juga menandai tantangan dalam pasar real estate komersial dan portofolio pinjaman hipotek komersial sebagai risiko moderat, serta risiko pihak lawan (counterparty risk) dari solusi reasuransi luar negeri dan aktivitas sidecar.

Selain itu, meskipun ada kemungkinan suku bunga mulai turun pada tahun 2024, S&P menyatakan bahwa mereka tidak memperkirakan penjualan anuitas akan kembali ke level sebelum tahun 2020.

“Hal ini karena kami memperkirakan suku bunga tidak akan kembali ke titik terendah pada tahun 2009-2020, dan faktor demografi akan terus mendorong permintaan anuitas,” tulis laporan tersebut.

Meskipun demikian, S&P menjelaskan bahwa ketika perusahaan asuransi jiwa terus beralih ke sektor pensiun, mereka semakin terekspos terhadap risiko pasar.

“Polis asuransi jiwa tradisional memberikan perusahaan asuransi risiko biologis, yang jauh lebih dapat diprediksi – sehingga lebih mudah untuk menentukan harga. Lebih jauh lagi, polis asuransi jiwa dan dana pensiun tidak diperbarui seperti polis P/C, sehingga perusahaan asuransi jiwa tidak memiliki kesempatan yang sama untuk menentukan harga kembali ketika risiko menjadi jelas,” kata para analis.

Sebagai dampaknya, peralihan ke arah pensiun dalam bauran produk perusahaan asuransi jiwa kemungkinan akan membatasi kenaikan peringkat dan, dalam jangka panjang, mungkin akan mulai menurunkan peringkat.

Ramah Cetak, PDF & Email

Hanwha Life Asia

Hanwha Life

Artikel terkait

Panduan Membeli Asuransi Jiwa untuk Lansia – NerdWallet

Para lansia mungkin kesulitan menemukan yang ideal polis asuransi jiwanamun pilihan pertanggungan yang bermanfaat memang ada — apakah...

Perusahaan asuransi jiwa besar di Inggris menggunakan transaksi reasuransi kontroversial sebanyak tiga kali lipat

Buka kunci Intisari Editor secara gratisRoula Khalaf, Editor FT, memilih cerita favoritnya dalam buletin mingguan ini.Perusahaan-perusahaan asuransi jiwa...