Dapatkan hadiah dan promo menarik silahkan kontak: +6282297271972 (WhatsApp only)

Perusahaan Ekuitas Teduh Ini Mengubah Asuransi Jiwa Menjadi Skema Menghasilkan Uang

Date:

Share post:

Dalam kebanyakan kasus, asuransi jiwa adalah instrumen keuangan yang bagus untuk membantu melindungi orang yang Anda cintai jika terjadi kematian.

Namun, jika ada perusahaan ekuitas yang terlibat, hal ini bisa menjadi skema bernilai jutaan dolar yang memangsa orang-orang lanjut usia.

Menurut gugatan baru-baru ini yang diajukan di Delaware, Apollo Global Management, Inc. dituduh terlibat dalam praktik ilegal yang berfokus pada penipuan orang lanjut usia dan orang yang mereka cintai melalui penipuan menggunakan polis asuransi jiwa.

Gugatan tersebut merangkum aktivitas mereka, dengan menyebutnya:

“Melakukan konspirasi penipuan yang mempertaruhkan nyawa manusia.”

Meskipun gugatan ini diajukan baru-baru ini, namun akar permasalahannya dimulai pada tahun 2006. Saat itulah pihak perkebunan Martha Barotz menuduh sebuah firma yang saat itu dikenal sebagai Life Accumulation Trust III mengambil polis asuransi jiwa dalam jumlah besar atas Ny. Barotz sebagai imbalannya. seharga $150.000.

Barotz yang lanjut usia menyetujui kebijakan ini, mungkin berpikir bahwa ini adalah cara sederhana untuk mendapatkan uang yang dia butuhkan.

Masalahnya adalah pembayaran yang dia terima hanya bernilai 3% dari nilai polis, menjadikannya investasi yang sangat menguntungkan bagi perusahaan.

Jenis aktivitas ini dikenal sebagai polis “Asuransi Jiwa Asal Orang Asing”, atau disingkat STOLI, dan umumnya ilegal dalam banyak kasus.

STOLI sering kali dipasarkan sebagai polis asuransi jiwa tanpa premi karena korban tidak perlu membayar sendiri polis tersebut. Tentu saja, baik mereka maupun orang-orang yang mereka cintai tidak mendapatkan manfaat besar dari kebijakan tersebut.

Sumber: Pexels/Harapkan Yang Terbaik

Polis asuransi jiwa dengan premi nol telah dianggap ilegal di sebagian besar wilayah selama bertahun-tahun karena polis tersebut cukup menipu dan biasanya memangsa orang lanjut usia dan orang lain yang mungkin tidak dapat memahami sepenuhnya apa yang mereka ikuti.

Gugatan Barotz menunjukkan hal ini, dengan mengatakan:

“Dengan cara ini, warga lanjut usia tidak tahu siapa yang memiliki kebijakan atas hidup mereka, dan siapa yang ingin mereka mati.”

Apa yang membuat jenis kebijakan ini menjadi lebih buruk lagi adalah ketika kebijakan tersebut dihapuskan, kebijakan itu sendiri sering kali dijual ke dana pihak ketiga.

Hal ini menyulitkan para korban, atau orang-orang yang mereka cintai, untuk melacak informasi mengenai kebijakan tersebut dan meminta pertanggungjawaban orang-orang yang terlibat.

Dalam kasus Barotz, polis yang awalnya diambil kemudian dijual ke Apollo Global Management, Inc. Ketika dia meninggal pada tahun 2018, mereka menerima manfaat $5 juta.

Sumber: JournalistResource

Gugatan awal terhadap Apollo Global Management mengakibatkan mereka harus membayar ganti rugi sebesar $6,9 juta. Sayangnya, mereka berupaya melikuidasi perusahaan cangkang yang mereka kendalikan untuk menghindari pembayaran.

Kasus ini pasti akan terus diproses melalui pengadilan untuk beberapa waktu.

Pastikan untuk mengawasi keuangan orang yang Anda cintai untuk memastikan mereka tidak menjadi korban skema semacam ini.

hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

Artikel terkait

Agen Properti Seumur Hidup: Harga, pajak, dan asuransi semuanya naik! Haruskah saya mendapatkan penanda tangan bersama?

Harga rumah terus meningkat di Boulder County dan Colorado Utara selama bertahun-tahun. Seiring dengan kenaikan harga, semakin sulit...

Ayah membunuh keluarganya di rumah besar mereka yang memiliki 21 kamar. Beberapa hari sebelumnya, polis asuransi jiwa istrinya diubah

Polis asuransi jiwa Teena Kamal senilai $1,25 juta diubah beberapa hari sebelum suaminya membunuhnya dan putri mereka dalam...

Vaksin COVID-19 tidak membatasi akses terhadap asuransi jiwa

Klaim: Penerima vaksin COVID-19 akan membayar premi lebih tinggi atau bahkan tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan asuransi jiwaSebuah...