Dapatkan hadiah dan promo menarik silahkan kontak: +6282297271972 (WhatsApp only)

Premi yang melonjak, tunjangan yang ditolak, pembayaran yang tertunda menunjukkan krisis dalam asuransi perawatan jangka panjang

Date:

Share post:

Selama bertahun-tahun, Judith Felker dengan patuh membayar premi asuransi perawatan jangka panjang untuk meringankan beban orang-orang yang dicintainya jika dia akhirnya menjadi tidak berdaya karena demensia, seperti ibu dan neneknya sebelumnya.

Dana sebesar $64.000 yang dia keluarkan tampaknya merupakan investasi yang bijaksana ketika Felker, 87 tahun, harus pindah tahun lalu ke fasilitas perawatan memori di Edina. Namun membuat Transamerica, perusahaan asuransinya, membayar ganti rugi terbukti jauh lebih sulit dibandingkan meminta mereka mengambil uangnya. Felker dan pasangan hidupnya, Dan Lundquist, harus menyewa dua pengacara, menghabiskan tabungannya dan menuntut perusahaan asuransi. Butuh waktu 11 bulan untuk mendapatkan manfaatnya.

“Klaim Judy untuk liputan ditanggapi dengan hambatan yang terus-menerus,” kata Lundquist.

Pengalaman Felker mencerminkan apa yang ditemukan banyak pelanggan di pasar asuransi perawatan jangka panjang yang sedang runtuh. Pada tahun 1980an dan 1990an, industri ini berkembang pesat dengan janji untuk membiayai kebutuhan perawatan bagi generasi baby boomer yang menua. Namun industri ini menjual kebijakan berdasarkan proyeksi yang salah dan mengumpulkan terlalu sedikit uang untuk membayar kebutuhan perawatan lansia saat ini.

Sekarang, 54 perusahaan mengelola rencana perawatan jangka panjang tradisional untuk sekitar 200,000 warga Minnesota. Hanya tiga yang masih menjualnya. Mereka yang masih menjalankan bisnis menaikkan premi, membatasi tunjangan dan terkadang menolak pembayaran untuk mengatasi defisit mereka. Warga lanjut usia di Minnesota berjuang untuk membayar pembayaran dan mengakses manfaatnya.

Departemen Perdagangan Minnesota harus menyetujui kenaikan premi apa pun, namun terbukti mustahil bagi lembaga tersebut untuk menyeimbangkan tujuannya dalam melindungi konsumen dari tagihan bulanan yang besar dan mempertahankan perusahaan asuransi swasta dalam bisnis.

“Semua ini tidak bagus,” kata Fred Andersen, aktuaris Departemen Perdagangan yang bersimpati dengan konsumen atas kenaikan harga. Namun “mempunyai perusahaan asuransi yang bangkrut juga tidak diinginkan,” tambahnya.

Departemen Perdagangan tahun lalu meminta 17 perusahaan menurunkan kenaikan premi melebihi permintaan mereka, termasuk empat perusahaan yang ingin menggandakannya. Bahkan setelah penyesuaian tersebut, 13 perusahaan menaikkan premi setidaknya 25%, dan dua perusahaan menaikkannya lebih dari 50%.

Toby Pearson mengetahui biaya perawatan lansia lebih baik daripada kebanyakan orang, sebagai direktur eksekutif kelompok perdagangan Penyedia Perawatan Minnesota. Satu tahun dapat melebihi $60,000 untuk hidup dengan bantuan dan $120,000 di panti jompo Minnesota. Namun setelah 10 tahun pembayaran, pria berusia 58 tahun itu menolak keras kenaikan premi sebesar 58%.

“Apakah lebih baik kita memasukkan jumlah yang kita miliki ke dalam tabungan pensiun kita daripada, Anda tahu, membayar polis asuransi yang akan naik sedemikian rupa sehingga saya tidak yakin apakah itu sepadan?” tanya Pearson, yang mempertahankan kebijakannya, setidaknya tahun ini.

Salah perhitungan utama yang dilakukan perusahaan asuransi: Mereka tidak mengantisipasi kenaikan angka harapan hidup di AS dalam lima tahun sejak tahun 1980, sehingga mereka meremehkan jumlah orang yang bertahan hidup cukup lama sehingga membutuhkan perawatan jangka panjang. Banyak rencana juga disertai dengan penyesuaian inflasi yang secara eksponensial meningkatkan nilai manfaatnya, terutama karena pemegang polis melampaui proyeksinya.

Perusahaan asuransi juga melebih-lebihkan proporsi pemegang polis yang akan membatalkan rencana mereka. Keluarga menjadi berinvestasi setelah membayar premi selama bertahun-tahun dan menghitung manfaat yang disesuaikan dengan inflasi, kata Brian Emswiler, pendiri Long Term Care Insurance Advisors, sebuah broker Eden Prairie. “Saya yakin saya sudah memiliki tiga klien dalam 30 tahun bisnis saya yang membatalkan polis mereka, dan itu karena mereka bangkrut, entah karena perjudian atau apa pun.”

Premi yang meroket sedang menguji tekad itu. Genworth tidak lagi menjual rencana perawatan jangka panjang tradisional, namun tetap menjadi perusahaan asuransi terbesar di Minnesota dan mengelola polis untuk 31.000 penduduk negara bagian. Mereka meminta izin untuk menaikkan premi pada beberapa rencananya sebesar 110% selama tiga tahun ke depan, dan menerima persetujuan negara untuk menaikkannya sebesar 71%.

Pemegang polis dapat mengurangi kenaikan premi dengan menyetujui pengurangan manfaat – mengesampingkan pertumbuhan inflasi di masa depan atau membatasi jumlah manfaat atau jumlah tahun manfaatnya.

Charles Purfeerst, 85, dari Elk River mengatakan dia “sangat beruntung” membeli polis Genworth dengan manfaat tak terbatas pada tahun 1999 untuk istrinya, karena sejauh ini istrinya telah membayar $258.000 untuk perawatan kesehatan di rumah guna membantunya mengatasi arthritis yang melumpuhkan. Namun, dia membatasi total manfaat dalam polisnya tahun ini, karena biaya tahunan telah melonjak dari $2.200 menjadi $9.000 yang tidak terjangkau. Sekarang harganya $4.600.

“Saya akan menjual townhouse tersebut,” katanya, jika kebutuhan perawatan di masa depan melebihi batas baru rencananya.

Penolakan terhadap tunjangan semakin sering terjadi karena pemegang polis yang menderita disabilitas atau demensia – atau anak-anak dewasa yang mengambil peran baru sebagai pemberi perawatan – kesulitan mengurus dokumen asuransi. Perusahaan asuransi Minnesota menolak hampir 9% pembayaran tunjangan perawatan jangka panjang pada tahun 2022, tingkat tertinggi kedua di negara tersebut, menurut National Association of Insurance Commissioners (NAIC). Hal ini juga menolak 24% penggugat dalam upaya pertama mereka untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat, naik dari 20% pada tahun 2018.

Emswiler mendorong peninjauan dengan broker sehingga orang membayar paket yang sesuai dengan kebutuhan mereka dan memahami batasannya. Beberapa rencana menawarkan manfaat tunai sementara yang lain hanya mencakup asrama di panti jompo. Sebagian besar memiliki masa tunggu sebelum mereka membayar, dan memerlukan penilaian keperawatan untuk membuktikan bahwa orang memerlukan bantuan dalam kehidupan sehari-hari sebelum mereka menerima manfaat.

Felker membayar premi selama 20 tahun, karena dia mengasuh anak asuh tetapi tidak memiliki anak yang dapat bertindak sebagai pengasuh – seperti yang dia lakukan untuk ibunya, dan ibunya untuk neneknya. Ketika demensia membuat ibunya tidak aman untuk tinggal sendirian, Felker tinggal bersamanya, dan mengatur agar mahasiswa keperawatan menyewa kamar di rumahnya dan memandikan serta memberinya pakaian.

Dia berkata bahwa dia bangga bahwa dia “memungkinkan ibu untuk tinggal di rumah tercinta selama sisa hidupnya” tetapi tidak ingin memberikan tantangan finansial atau perawatan yang sama kepada orang-orang yang dicintainya. Dia mengajar di sekolah dasar dan tinggal selama beberapa tahun di sebuah biara, namun akhirnya mengumpulkan tabungan dengan mengelola properti sewaan dan membiayai pembelian dan renovasi rumah.

Felker dan Lundquist menyadari bahwa tidak mudah untuk mengakses tunjangan perawatan jangka panjang, bahkan setelah Felker mulai melupakan tugas sehari-hari dan menderita halusinasi pendengaran setelah terluka karena terjatuh. Perawat yang menilai kebutuhannya mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan menerima penolakan otomatis.

Bahkan setelah seorang pengacara membantu mereka mendapatkan persetujuan, pasangan tersebut menunggu berbulan-bulan untuk mendapatkan tunjangan, dan mempertimbangkan untuk mengambil pinjaman untuk menutupi biaya perawatan bulanan yang hampir $6.000 di Sunrise Senior Living di Edina. Mereka menggugat Transamerica empat hari setelah perusahaan itu melewatkan tenggat waktu untuk membayar tunggakan pembayaran.

“Dia berkata, ‘Saya tidak bisa membayar sewa,'” kata Elizabeth Wrobel, salah satu pengacara Felker. “Hal itu sangat menyebalkan,” karena perusahaan asuransi pada saat itu tidak membayar klaim yang telah disetujui.

Transamerica tidak menanggapi permintaan komentar.

Departemen Perdagangan mengeluarkan denda sebesar $100.000 pada tahun 2019 kepada Transamerica, sebagian karena terlalu lama menolak klaim, tidak memberi tahu masyarakat mengapa mereka mengeluarkan penolakan dan menunda pembayaran bahkan ketika mereka menyetujui klaim. Denda sebesar $500.000 terjadi pada tahun 2022 karena perusahaan tidak memperbaiki masalahnya. Pacific Life juga menerima denda $250,000 pada musim gugur lalu setelah dituduh mengalihkan warga Minnesota ke kebijakan baru tanpa mempertimbangkan kebutuhan mereka atau memperhitungkan biaya tambahan atau tersembunyi.

Anggota parlemen musim gugur lalu berdebat apakah perusahaan asuransi perawatan jangka panjang harus dikenakan hukuman “itikad buruk” yang sama seperti yang dijatuhkan di pengadilan Minnesota terhadap perusahaan asuransi lain yang menipu konsumen.

Ann Okada dalam kesaksiannya menuduh Transamerica “menghalangi” ibunya yang berusia 97 tahun, terkadang meminta dokumen melalui faks atau menolak menerima informasi yang sensitif terhadap waktu. Keluarga tersebut menghabiskan $43.000 untuk perawatan ingatan sebelum tuntutan hukum memaksa perusahaan asuransi untuk membayar.

Scott Ziehl dari Clear Lake, Minn., mengeluhkan bagaimana Prudential tidak menerima tunjangan setelah mengirimkan perawat yang tidak memenuhi syarat yang melakukan kesalahan dalam menilai kebutuhan ibunya.

“Akhirnya, Prudential membayar…tapi itu hampir enam bulan setelah (dia) seharusnya menerima pembayaran tersebut,” katanya.

Perusahaan asuransi menentang undang-undang tersebut, dengan alasan bahwa undang-undang tersebut akan menaikkan biaya, namun hal tersebut tidak menaikkan biaya.

Juru bicara di Genworth dan Prudential tidak menanggapi permintaan wawancara untuk cerita ini.

Dua perusahaan asuransi perawatan jangka panjang, SHIP dan Penn Treaty, telah membatalkan atau membutuhkan dana talangan karena mereka tidak memiliki uang tunai untuk menutupi pembayaran yang diharapkan.

Hanya 4% penduduk Minnesota yang memiliki asuransi perawatan jangka panjang tradisional. Negara lain memilih kebijakan hibrida yang lebih murah, yang memungkinkan masyarakat mendapatkan manfaat dari asuransi jiwa jika mereka membutuhkan perawatan jangka panjang. Sebagian besar warga Minnesota tidak memiliki perlindungan, yang berarti mereka harus mengeluarkan tabungan untuk kebutuhan perawatan sampai mereka memenuhi syarat untuk mendapatkan tunjangan perawatan jangka panjang Medicaid yang disubsidi pemerintah.

Negara bagian ini memperkirakan menghabiskan $3,3 miliar pada tahun 2024 untuk perawatan jangka panjang bagi sekitar 100.000 penduduk lanjut usia dan penyandang disabilitas. Kedua angka tersebut diperkirakan akan meningkat. Salah satu anggota parlemen Minnesota telah mengusulkan pajak gaji, yang sudah diberlakukan di negara bagian Washington, untuk membiayai perawatan jangka panjang bagi penduduk negara bagian tersebut. Proposal tersebut hanya mendapat sedikit momentum.

Felker senang saat Matahari Terbit, dan menikmati makan serta mengunjungi teman-temannya dan berjalan-jalan. Lundquist mengatakan dia merasa lega pada musim semi ini ketika pembayaran tiba, namun merasa gugup karena Transamerica baru menyetujuinya selama 12 bulan dan akan segera memutuskan apakah akan memperpanjang manfaat Felker.

“Sejarah yang kita miliki bersama mereka selama setahun terakhir,” katanya, “benar-benar tidak menggembirakan.”

Kali ini, kabar baik datang melalui pos: manfaat Felker akan berlanjut hingga Mei 2025.

hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

hanwha

hanwhalife

hanwha life

asuransi terbaik

asuransi terpercaya

asuransi hanwhalife

Artikel terkait

Perusahaan asuransi jiwa besar di Inggris menggunakan transaksi reasuransi kontroversial sebanyak tiga kali lipat

Buka kunci Intisari Editor secara gratisRoula Khalaf, Editor FT, memilih cerita favoritnya dalam buletin mingguan ini.Perusahaan-perusahaan asuransi jiwa...

Kebersamaan Barat Laut Memperluas Kehadiran California Utara

Perusahaan pindah kantor di San Jose, Kalifornia SAN JOSE, California., 17 Juni 2024 /PRNewswire/ -- Northwestern Mutual, sebuah...